Bekerjasama dengan Gusdurian Tehran, IPI Iran sukses menggelar acara diskusi dalam rangka memperingati Hari Santri Nasional. Bertempat di ruang seminar Al-Hikmah Institute Universitas Internasional Al-Mustafa Qom Iran, diskusi Hari Santri Nasional IPI Iran menghadirkan Wakil Rais PW Nahdlatul Ulama Sulawesi Selatan Prof. Dr. KH. Abd. Rahim Yunus, MA dan Mahasiswa kandidat Doktor Filsafat Islam Universitas Internasional Al-Mustafa, Abdul Latif, MA sebagai pembicara, Selasa (22/10)

Abdul Latif, MA sebagai pembicara pertama, dalam paparan materinya mengutarakan sebelum mengetahui tugas dan tanggungjawab santri, perlu diketahui dulu siapa yang dimaksud santri. 

“Ada kesesuaian antara sebab dan akibat. Sebelum mempelajari sebab kita akan buta pada akibat. Santri dan perdamaian adalah hubungan dan sebab. Jadi yang pertama kita lakukan adalah mengetahui santri itu, tugas dan tanggungjawabnya apa.” Ungkapnya. 

“Santri adalah sosok yang ingin mendalami dan mengkaji ilmu-ilmu suci yang tertera dalam Alquran dan Assunnah, yang karena benar-benar ingin fokus mendalaminya santri belajar pada pondok pesantren dengan bimbingan kyai atau ulama.” tambah alumnus Pondok Pesantren Al-Hadi Pekalongan tersebut. 

Lebih lanjut Abdul Latif menguraikan setidaknya 6 kewajiban santri yang dikutipnya dari pernyataan Ayatullah Sayid Ali Khamanei pada pidato sambutan masuknya tahun ajaran baru di hadapan ribuan santri Hauzah Ilmiah Iran. “Ada 12 pesan dari Ayatullah Sayid Ali Khamanei kepada para santri namun pada kesempatan ini, saya hanya akan menyampaikan 6 pesan saja yang menguraikan tugas terpenting seorang santri karena keterbatasan waktu yang ada

Pertama, memberi pencerahan dan arahan pemikiran agama. Yaitu seorang santri dengan ilmu-ilmu agama yang dipelajarinya secara mendalam, ia harus mampu meluruskan pemikiran ajaran yang salah dan menyimpang dari agama. 

Kedua, santri tidak boleh hanya aktif dalam bidang agama saja, bukan ceramah saja di mimbar-mimbar, namun santri juga harus punya andil untuk bisa menciptakan suasana politik yang adem. Santri berkewajiban mengenalkan pada masyarakat, mana kawan mana lawan. Bukan hanya hafal Alfiah saja, hanya sharaf saja, tapi mampu memberi pencerahan dalam semua dimensi kehidupan.

Ketiga, santri harus hadir di tengah-tengah masyarakat, harus peka kepada sosial, harus mampu melihat apa yang sedang dihadapi masyarakat. Tidak hanya menghafal Alquran dan Hadis saja, melainkan bagaimana ia dengan ilmu yang dimiliki mampu mengetahui mana yang dibutuhkan masyarakat.

Keempat, membangun masyarakat yang islami. Tugas terbesar santri adalah menjamin nilai-nilai keislaman harus dirasakan masyarakat. 

Kelima, santri harus mengikuti perkembangan zaman dan harus mampu membaca pemikiran-pemikiran yang berkembang saat ini. Setiap isu miring yang melenceng dan menyimpang dari Islam, santri harus sigap memberikan bantahan. Karenanya santri harus bisa turut aktif di media sosial. Sebab di dunia maya saat ini, penyesatan, penyelewengan terhadap aqidah dan ajaran-ajaran islam yang murni sangat massif dilakukan, dalam hal ini santri harus membenahi. 

Keenam, santri bertugas untuk menjaga aqidah masyarakat dengan cara yang terbaik. Ketika ingin membenahi aqidah masyarakat, harus memahami terlebih dahulu budaya dalam masyarakat, secara garis besarnya perlu mengetahui medan. Metode yang kerapkali diajarkan belum tentu dapat diterapkan. Karenanya, bagaimana kita menggunakan budaya lokal, untuk mentransfer yang kita ilmui. Bagaimana menjelaskan materi yang rumit dengan contoh yang gamblang sehingga mudah dipahami dan diterapkan masyarakat.”

Seusai mahasiswa Filsafat Islam Universitas Internasional Al-Mustafa Iran tersebut menguraikan materinya, Guru Besar UIN Alauddin Prof. Dr. KH. Abd. Rahim Yunus, MA menyampaikan materinya. Hadir sejumlah mahasiswa Indonesia dalam diskusi yang berlangsung kurang lebih 2,5 jam tersebut.